Jumat, 21 September 2012

MACAM-MACAM BIBIT UNGGULAN HIBRIDA

Bayangkan, Amerika Serikat saja perlu waktu sampai 100 tahun untuk bisa mendapatkan tanaman Anggur yang adaptif dengan cara menyilangkan dengan Anggur liar yang hidup disana. Sedangkan kita tidak memiliki anggur liar itu, tentu saja lebih panjang lagi kan?

Peran ini sebagian ada pada pundak peneliti-peneliti kita, meski harus kita akui bahwa saat ini Balai-balai Penelitian kita masih kayak berada di menara gading, jauh tinggi, yang hasil penelitiannya jarang terpublikasikan! Namun keluarnya bibit buah anggur seperti Probolinggo Biru, serie BS, Bali dan kemudian muncul yang manis dimakan sebagai buah seperti Moscato, Belgie dan Prabu Bestari dari Kebun Percobaan Banjarsari-Probolinggo memberi harapan baru bahwa merekalah pelopor munculnya bibit-bibit adaptif di negeri ini. Karena kita tahu tanaman anggur bukan tanaman asli, tapi kita punya lahan ribuan hektar yang cocok untuk tanaman exclusive ini. Kita miris kalau melihat bagaimana membanjirnya impor buah anggur, padahal kita jelas mampu swasemabada, tentunya tanpa bermaksud mengekspor karena pasaran dunia sudah jenuh dengan anggur.

Kita juga masih ingat dan bangga betapa Jambu Getas Merah yang jadi penakluk ampuh Demam Berdarah (DB) dihasilkan dari silangan Jambu Bangkok dan jambu lokal oleh peneliti di RC Getas-Salatiga (sayangnya sekarang kembali fokus meneliti karet saja). Itu betul-betul prestasi yang perlu diacungi jempol tinggi-tinggi.

Atau coba dengarkan kisah/sejarah yang diceritakan dengan manis oleh Onny Untung dalam bukunya "Jenis dan Budidaya Apel" tentang bagaimana bisa ditemukannya apel kebanggan kita Apel Manalagi:

Apel unggul ini pertama kali ditemukan di Kebun percobaan Banaran, Batu - Malang oleh Surachmat Kusumo, peneliti senior di Sub Balai Penelitian Hortikultura, Pasar Minggu.
Konon varitas ini dulu bernama Gandon karena berasal dari desa Gandon. Diduga ia merupakan introduksi dari Belanda, namanya zoote achaart yang yang berarti manis. Namun karena di Belanda (bahkan Eropa) tidak ada kultivar yang mirip ciri-ciri Gandon maka ia dianggap asli Indonesia.

Pada tahun 1967 di Banaran hanya ada satu pohon apel Gandon berusia lima tahun. Oleh karena dagingnya kurang lezat dan rasanya hanya manis maka ia tidak dirawat dan dikembangkan. Untung saja dua tahun kemudian, begitu mata cabang apael Gandon diokulasi pada 1000 cabang Rome Beuty, maka mutu buahnya ternyata menjadi sungguh memuaskan. Masyarakatpun mulai mengenal keistimewaan apel Gandon pada tahun 1970 dan terus berkembang sampai kini dengan nama Manalagi.

Saya terharu tiap kali membaca kisah di atas, maka saya begitu menghargai tanaman buah unggul yang ada sekarang karena ternyata hasil perjuangan yang panjang untuk mendapatkannya. Cayoooo.....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar